Sejarah

Nganjuk, 2 Januari 1975 berdiri secara resmi SMA Katolik dengan nama St.  Augustinus  sebagai  filial  SMA  Katolik  St.  Augustinus  Kediri  dari  Yayasan Pusat   Yohanes   Gabriel   Surabaya,   sehingga   melengkapi   jenjang   pendidikan  sekolah Katolik di kota Nganjuk yaitu SMP Katolik (1957); SDK (1974); SMA Katolik  (1975). 

SD  dan  SMP  memakai  nama  Budi  Luhur,  sedangkan  SMA memakai nama St. Augustinus karena sebagai filial SMA Katolik Kediri. Menurut surat  pendirian  sekolah  dari  yayasan  Yohanes  Gabriel  Pusat  Surabaya  ditanda tangani  Rm.  Louis  Pandu,  CM  bernomor  no.  0/6259/YG/I1/1979  tanggal  27 Agustus 1979 menyatakan SMA Katolik didirikan pada 2 Januari 1975 dan sejak surat  itu  turun maka  SMA  Katolik  Nganjuk  lepas  dari  SMA  Katolik  Kediri dengan status induk swasta.SMA  Katolik  St. Augustinus  berdiri  berkat  jasa  para  tokoh  gereja  stasi St.  Paulus  Nganjuk  Paroki  St.  Vincentius  Kediri  yaitu  :  JB.  Soeprijanto  (katekis stasi),  C.  Prijo  Soebari  (Guru  agama  Loceret),  AB.  Koemoro  (Kepala  SMP Katolik Nganjuk), AJ Soejoko (Kepala SMPP Nganjuk), tokoh dewan : A. Nedro Juwono,  SH  (ketua  Pengadilan  Negeri  Nganjuk),  JP.  Hendrata  (pengusaha  tokoh  umat),  JP.  Lasiman  (Guru  SMPP),  BA.  Tukiman  Eko  P,  HN.  Soewarno  (Kepala SMPN 1 Nganjuk).

Ketika  paroki  St.  Paulus  Nganjuk  diresmikan  Mgr.  J.  hadiwikarta,  Pr pada  26  Nopember  1995  dengan  memasukkan  paroki  Nganjuk  ke  Regio  III (Madiun sekitarnya) membawa akibat diserahkannya pula persekolahan Katolik di paroki   St.   Paulus   Nganjuk   (SD-SMP-SMA)   dari   Yayasan   Yohanes   Gabriel Perwakilan Kediri (II) ke Perwakilan Madiun (III)